5 film kontroversial di sepanjang masa

22 Nov

Membuat list film kontroversial  adalah sesuatu hal yg susah-susah gampang karena banyak sekali pilihan/kombinasi atau alasan kenapa film itu bisa menjadi kontroversial.  Karena unsur kekerasan? Politik? Sex? Agama? Kombinasi dari semua? Seberapa shocking film itu? Belum lagi karena perubahan jaman, Film ‘Psycho’ ketika keluar di tahun 1960 di anggap sangat kontroversial, groundbreaking  dan shocking. Tetapi untuk ukuran kekerasan di film jaman sekarang sangat biasa bahkan cukup lunak. Akhirnya setelah saya melakukan sedikit research , 5 film ini sering sekali di masukan di dalam list film kontroversial di peringkat yg selalu cukup tinggi karena kontroversi film ini masih mempunyai efek yg powerful hingga saat ini.

5. I Spit On Your Grave (1978)

Film ber-genre revenge ini bercerita tentang Jennifer (Camille Keaton), seorang wanita penulis yg ingin mengisolasikan diri di sebuah kabin terpencil karena ingin menulis novelnya dengan tenang. Ketika dia di serang dan di perkosa oleh beberapa laki-laki lokal, dia bertekad untuk tetap tinggal di kabin dan menyusun rencana untuk membalas dendam dan membunuh mereka. Di berikan rating ‘X’ dan di banned di Inggris dan Jerman karena adegan pemerkosaan yg memilukan dan juga adegan kekerasan yg cukup brutal. Film ini mengundang kontroversi karena banyak yg memandang film ini merendahkan martabat perempuan tetapi banyak juga yg menilai bahwa film tentang kekuatan perempuan karena Jennifer berhasil membalas dendam.

4. The Exorcist (1973)

Di nobatkan oleh banyak kritikus film sebagai film horor terseram, film ini juga mengundang banyak kontroversi karena cerita tentang  Regan, gadis berumur 13 tahun yg kemasukan setan ini menunjukan adegan masturbasi dengan menggunakan salib dan memaki-maki Tuhan. Banyak pemimpin agama yg mengutuk film ini sebagai penyebar setan (walaupun tema film ini tentang perjalanan keyakinan dari tempat yg gelap ke terang) karena mereka belum pernah menonton film horor seperti ini. Film ini sempat di banned di beberapa kota di Inggris ketika pertama kali keluar dan Linda Blair, yg memerankan Regan sempat di kawal oleh body guard selama berbulan-bulan setelah film tayang karena mendapat ancaman dari pihak-pihak yg percaya bahwa dia kemasukan setan dan ingin menculiknya.

3. Salo or the 120 days of Sodom (1975)

Film-film modern yg mengaku bangga dengan sebutan ‘torture porn’ berhutang budi kepada film ini. Mungkin sebutan lebih tepat untuk salo adalah ‘intelectual torture porn’ karena film ini sangat berat dengan simbolisme-simbolisme sadis tentang orang-orang berkuasa yg sadis/menyiksa/memperagakan adegan sexual abnormal kepada 18 remaja. Empat orang berkuasa (Presiden, tokoh agama, tokoh hukum dan tokoh bangsawan) bertemu di sebuah istana dan menculik 18 remaja. Mereka berbuat sesuka hati dengan remaja-remaja ini, memuaskan segala hasrat abnormal yg mereka miliki.

Film ini tidak mempunyai struktur atau narasi film yg normal. Tidak ada karaker development atau progres cerita yg normal. Mungkin lebih seperti menonton sirkus yg di penuhi orang-orang freak, menonton sifat-sifat kerendahan manusia yg paling rendah. Film ini di banned di kebanyakan negara sampai hari ini tetapi di anggap sebagai film art house penting karena mempunyai statemen yg explicit tentang fasisme dan orang-orang berkuasa; absolute power corrupts.

2. Cannibal Holocaust (1980)

Film ini di sebut sebagai pencetus genre “found footage” atau “documentary style” ala ‘The Blair Witch Project’ dan ‘Paranormal activity’. Sebuah tim pembuat film dokumenter tentang suku kanibal menghilang, ketika film mereka ‘di temukan’ kita mengikuti cerita mereka dari pembuat film dokumenter normal yg merekam kehidupan suku kanibal sehari-hari menjadi pembuat film sensasi yg mengexploitasi suku itu sehingga mereka di bunuh secara sadis oleh suku kanibal. Film explotasi ini tidak hanya membuat shock penonton karena adegan kekerasan/kanibal yg sangat grafik dan juga adegan-adegan pemerkosaan yg brutal tetapi penonton mengira bahwa film ini nyata karena menggunakan konsep dokumenter. Ketika film tayang pertama kali di Itali, pemerintah lokal menangkap sutradara Ruggero Deodato karena mereka menuduh bahwa aktor-aktor di film benar-benar mati. Deodato musti membawa aktor-aktor ke depan publik untuk membuktikan bahwa mereka masih hidup. Film ini juga di banned di banyak negara.

1.  The Clock Work Orange (1971)

Film Stanley Kubrick ini mengundang banyak kontroversi karena adegan kekerasan, pemerkosaan dan tema yg mengkritik tentang masa depan bangsa Inggris yg suram karena di bawah pemerintahan fasisme. Yg membuat kontroversi semakin panas adalah karena beberapa kasus kriminalitas/pembunuhan nyata yg di lakukan anak-anak muda karena mereka terinspirasi dengan filmnya, pers Inggris membuat sensasi besar-besaran dan mengkritik Kubrick habis-habisan. Ketika keluarga Kubrick mendapatkan ancaman, dia meminta Warner Bros yg mendistribusi filmnya untuk menghentikan penayangan ‘The Clock Work Orange’ karena dia takut keadaan akan melewati batas. Ironisnya, anak-anak muda yg melakukan kriminalitas/pembunuhan belum pernah menonton filmnya tetapi karena sensasi pers tabloid Inggris yg berlebihan membuat Kubrick muak dengan hal ini semua sehingga dia menghentikan peredaran film di Inggris.

tintascreenplay.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: